Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Ibadah dalam Islam Menjadikan Hidup Lebih Indah

Ibadah dalam Islam Menjadikan Hidup Lebih Indah
credit:[email protected]_pusatmukenatasik

Siapa bilang agama Islam menyulitkan? Siapa bilang agama Islam itu mengekang? Mungkin banyak orang yang mengeluhkan dan mempertanyakan aturan-aturan dalam agama Islam, yang kata orang kebanyakan tidak modern (kolot). 

Melarang ini dan itu, mengharamkan ini dan itu, harus beribadah ini dan itu. Namun, di balik itu semua sebenarnya ada kebaikan di dalamnya.

Apa Itu Ibadah?

Secara pengertian bahasa, ibadah adalah tunduk, patuh, setia, dan taat. Itu artinya, ibadah keagamaan yang biasa dilakukan adalah untuk menunjukkan kepatuhan, kesetiaan, dan ketaatan kepada Sang Maha Pencipta.

Dan dalam Islam, kebanyakan orang menilai bahwa ibadah hakiki umat Islam adalah shalat, puasa, zakat dan naik haji. Padahal tidaklah demikian. Seperti yang tercantum dalam firman Allah SWT. bahwa manusia dihidupkan hanya untuk beribadah kepada-Nya. Sehingga apapun yang dilakukan selama hidup di dunia adalah bentuk ibadah kepada-Nya.

Firman Allah SWT:

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

Artinya:

“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka beribadah (menyembah) kepada Ku”. (Az-Zariyat: 56)

Kemudian, ayat tersebut dilengkapi oleh firman selanjutnya yang menunjuk manusia sebagai pemimpin (khalifah) di muka bumi ini.

Kemudian firman Allah SWT:

وَهُوَ الَّذِي جَعَلَكُمْ خَلَائِفَ الْأَرْضِ وَرَفَعَ بَعْضَكُمْ فَوْقَ بَعْضٍ دَرَجَاتٍ لِيَبْلُوَكُمْ فِي مَا آتَاكُمْ ۗ إِنَّ رَبَّكَ سَرِيعُ الْعِقَابِ وَإِنَّهُ لَغَفُورٌ رَحِيمٌ

Artinya:

“Dan Dialah yang menjadikan kamu khalifah (penguasa-penguasa) di bumi dan Dia meninggikan sebagian kamu atas sebahagian (yang lain) beberapa derajat untuk mengujimu tentang apa yang diberikan-Nya kepadamu”. (Al-An'am: 165)

Maka, ibadah dalam islam tidak hanya sebatas hubungan antara manusia dengan Tuhan. Tetapi juga, antara manusia dengan makhluk ciptaan lainnya, seperti sesama manusia, hewan, dan tumbuhan. Inilah yang disebut dengan keseimbangan hidup.

Jadi, Melakukan Ibadah Hanya Seperti Itu Tadi Saja?

Tidak. Ibadah yang baik adalah ibadah yang diawali serta diniatkan untuk Sang Maha Kuasa. Artinya, apapun yang dilakukan oleh manusia, bila ingin dinilai sebagai ibadah haruslah berniatkan dan bertujuan untuk Allah SWT. Itulah salah satu syarat penilaian sebuah ibadah. 

Adapun syarat-syarat lainnya adalah sebagai berikut:

  • Membenarkan niat
  • Pelaksanaannya sesuai dengan syariat Islam
  • Perkara yang dilakukan haruslah diperbolehkan oleh syariat Islam
  • Perkara tersebut memberi manfaat yang baik
  • Tidak mengganggu dan meninggalkan ibadah utama kepada Allah SWT

Kelima syarat utama itu tadi adalah landasan sebelum melakukan kebaikan (ibadah) kepada sesama ciptaan-Nya. Karena sebagai makhluk zoon politicon, manusia mau tidak mau akan saling membutuhkan satu sama lainnya, sehingga diharapkan dapat membentuk kehidupan yang harmonis. Hubungan inilah yang disebut dengan hubungan ibadah secara horizontal.

Contoh Ibadah Horizontal dalam Islam

Contoh ibadah dalam hal ini sebenarnya sederhana saja. Hanya saja kerap kali manusia terlalu angkuh dan enggan untuk memulainya atau mengawalinya terlebih dahulu. Ini berhubungan dengan muamalah antar sesama manusia.

Misalnya tersenyum, menyapa, memberikan salam, memaafkan, jujur dalam bertransaksi bisnis (berniaga), berpikir positif (tidak suudzon), menjenguk rekan atau saudara yang sedang terkena musibah, membantu orang-orang yang kurang beruntung, bermusyawarah (berpolitik), dan keseharian yang lainnya.

Itulah indahnya ibadah dalam Islam. Sehingga kehidupan yang rukun dan baik akan tercipta apabila semuanya dilandasi dengan rasa ikhlas dan karena Allah semata.

Posting Komentar untuk " Ibadah dalam Islam Menjadikan Hidup Lebih Indah"