Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Orang Yang Dibebaskan Dari Kewajiban Puasa Ramadhan

 

Orang Yang Dibebaskan Dari Kewajiban Puasa Ramadhan

Kewajiban berpuasa di bulan Ramadhan berlaku untuk seluruh umat muslim baik laki - laki maupun perempuan. Namun demikian, ada beberapa orang yang mendapatkan keringan untuk tidak berpuasa di bulan Ramadhan. Siapakah mereka itu?

Berikut ini adalah  Orang Yang Dibebaskan Dari Kewajiban Puasa Ramadhan, antara lain:

1. Orang Gila

Orang gila tidak boleh berpuasa dan tidak boleh diminta atau dipaksa berpuasa karena dia tidak tahu atau mengerti apa yang dilakukannya. Selanjutnya Nabi SAW mengatakan kepada kita bahwa dia tidak bertanggung jawab atas apapun sampai dia kembali ke kewarasan.

Mereka yang boleh berbuka puasa, tetapi harus membayar "fidyah" (uang tebusan) karena tidak berpuasa. Laki-laki dan perempuan lanjut usia yang lemah diizinkan untuk berbuka puasa, begitu pula mereka yang sakit kronis, dan mereka yang harus melakukan pekerjaan sulit dalam keadaan yang sulit dan yang tidak dapat menemukan cara lain untuk menghidupi diri mereka sendiri. 

Semua orang ini diperbolehkan untuk berbuka puasa, karena praktek seperti itu akan sangat menyusahkan mereka sepanjang tahun. Alih-alih berpuasa mereka diwajibkan memberi makan satu orang miskin [miskin] sehari.

2. Wanita Hamil dan Menyusui

Jika takut pada bayinya, bisa berbuka puasa dan membayar fidyah (tebusan). Mereka tidak harus mengemas hari-hari yang terlewat menurut salah satu pendapat ulama. Nabi SAW bersabda kepada salah satu sahabatnya: "Ayo, aku akan memberitahumu tentang puasa. Allah SWT dan Maha Tinggi mengirimkan setengah dari shalat untuk musafir, dan puasa untuk hamil dan payudara- makan". [at-Tirmithi, Ibn Majah, Abu Dawud dan an-Nasa'i, Sahih]

3. Orang Yang Sakit

Orang sakit dapat membatalkan puasanya yang jika diteruskan hanya akan memperburuk penyakit atau menunda penyembuhannya. Serupa dengan kasus orang yang diliputi rasa lapar dan / atau haus dan ketakutan bahwa ia akan mati karenanya, meskipun ia berdiam dan sehat. Dia harus mengganti hari-hari puasa yang dia lewatkan. 

Dua ayat berikut mendukung poin ini: "Dan jangan bunuh dirimu, Allah Maha Penyayang kepadamu," dan "Dia tidak meletakkan kesusahan apapun dalam agamamu." 

Jika orang sakit atau musafir berpuasa dan menahan kesulitan puasa, dan terus berpuasa sambil merasakan kesusahan, puasa mereka akan sah tetapi tidak disukai, karena mereka tidak menerima konsesi yang diberikan Allah kepadanya, sehingga menyebabkan dirinya banyak kesusahan. 

Nabi SAW bersabda: "Allah suka memberikan tunjangan seperti Dia benci bahwa kamu melakukan dosa" dan dalam riwayat lain "seperti Dia suka memberikan kewajiban-Nya" [Ibn Hibban dan lain-lain; Sahih]. Dia juga berkata: "Tidaklah benar untuk berpuasa selama perjalanan".

4. Para Musafir

Para Musafir bisa berbuka puasa dalam keadaan apapun. Namun, jika dia merasakan kesusahan, dia harus berbuka puasa jika tidak dia akan bertentangan dengan semangat Syariah [hukum Islam]. 

Tetapi jika dia memiliki kekuatan untuk berpuasa, dia bisa berpuasa dan itu tetap baik untuknya. Ini digambarkan dalam hadits berikut yang menunjukkan bagaimana Nabi SAW dan sahabatnya berperilaku selama perjalanan mereka.

Ada hadits lain dalam topik ini yang menunjukkan bahwa Rasulullah SAW berbuka puasa dan menyuruh sahabatnya untuk berbuka puasa. Hadits lain yang terkait dengan Sahabat menunjukkan bahwa beberapa di antaranya akan berbuka puasa sebelum memulai perjalanan, dan semua ini adalah bukti bahwa para musafir memiliki banyak pilihan.

Perbuatan Yang Diizinkan Selama Puasa

(1). Menuangkan air ke atas diri sendiri dan membenamkan diri ke dalam air. Demikian pula halnya dengan mandi atau berenang tanpa membatalkan puasanya.

(2). Menerapkan Kohl atau tetes mata atau apapun ke mata. Ini adalah Sunnah Rasulullah SAW untuk menerapkan Kohl ke matanya (sayangnya praktik ini telah ditinggalkan oleh pria Muslim pada zaman ini). 

Ada laporan banyak para Sahabat yang menerapkan Kohl saat berpuasa, di antaranya Anas yang tidak melihat ada salahnya penggunaan Kohl untuk orang yang berpuasa. [Bukhari]. Mirip memakai atau berbau parfum.

Kohl adalah Zat hitam yang dioleskan ke tepi kelopak mata.

(3). Berciuman dan pemanasan untuk orang yang memiliki kemampuan untuk mengontrol dirinya sendiri. Hal ini diperbolehkan meskipun hal itu menyebabkan sekresi cairan pra-mani. Namun, pria atau wanita muda tidak disarankan untuk mencium atau melakukan pemanasan karena dapat menyebabkan hilangnya kendali.

(4). Suntikan, tetes mata dan telinga. Suntikan yang diperlukan secara medis, obat tetes mata dan telinga serta obat-obatan yang diberikan pada luka, selama bukan untuk tujuan menutrisi, mereka tidak membatalkan puasa bahkan jika seseorang menemukan rasa di tenggorokan.

(5). Bekam (Hijaamah) dan pertolongan darah [atau sumbangan] untuk keperluan pengobatan ini dulunya adalah perbuatan membatalkan puasa. Nabi SAW bersabda, "Penunggu [al-Hajim] dan penangkup [al-Mahjoum] telah membatalkan puasa" [Sahih al-Jami`]. Namun, ini kemudian dibatalkan karena Nabi SAW melakukannya saat berpuasa.

(6). Membilas mulut dan hidung. Tindakan ini diperbolehkan secara umum, tetapi tidak suka melebih-lebihkan (yaitu, menggunakan banyak air dan memasukkan air jauh ke dalam mulut atau hidung saat berpuasa). 

Laqit Ibn Sabra melaporkan bahwa Nabi berkata: "Berlebihan ketika membilas hidungmu kecuali jika kamu sedang berpuasa." [an-Nasa'i, Abu Dawud, at-Tirmidzi dan Ibn Majah; Sahih].

(7). Hal-hal yang seseorang tidak dapat melindungi dirinya dari seperti menelan ludah [atau dahak], debu jalan, mengayak tepung dan sebagainya semuanya terlewatkan: Peraturan Ibn 'Abbas adalah bahwa: "Tidak ada masalah dengan mencicipi makanan cair atau sesuatu yang ingin Anda beli." Demikian pula seseorang dapat mencicipi makanan (saat memasak) dengan lidah tanpa menelan.

(8). Orang yang berpuasa boleh makan, minum, dan berhubungan badan sampai subuh. Jika seseorang memiliki makanan di mulutnya saat fajar dimulai, dia harus memuntahkannya. 

Jika saat itu dia sedang melakukan hubungan badan (dengan istrinya), dia harus segera berhenti. Jika dia melakukannya, puasanya tetap sah. Jika dia terus melakukan perbuatan itu pada saat itu, dia pasti sudah membatalkan puasanya. 

Al-Bukhari dan Muslim mencatat dari Aishah bahwa Nabi berkata: "Bilal membuat azan saat masih malam, oleh karena itu, makan dan minum sampai Ibn Umm Maktum membuat azan".

(9). Orang yang berpuasa diperbolehkan Junub (najis secara seksual atau telah bersetubuh atau mengalami mimpi basah) pada saat Subuh (yaitu tidak wajib mandi sebelum fajar).

Umm Salamah [istri Nabi SAW] meriwayatkan bahwa Abu Bakar ibn Abdur Rahman melaporkan bahwa Marwan mengirimnya ke Ummu Salamah untuk menanyakan apakah seseorang harus menjalankan ibadah puasa yang dalam keadaan junaba dan fajar menyingsing padanya, di mana dia berkata bahwa Rasulullah SAW (wasat kali) junub karena persetubuhan dan bukan karena mimpi seksual, dan fajar menyingsing padanya, tetapi dia tidak membatalkan puasa juga tidak berbalas.

(10). Menunda mandi dari haid sampai setelah fajar (subuh). Jika darah wanita haid atau darah wanita pasca melahirkan berhenti pada malam hari, ia dapat menunda mandi hingga Subuh.

(11). Tindakan yang tidak disengaja seperti ejakulasi dalam mimpi basah atau muntah yang tidak disengaja tidak membatalkan puasa [kasus muntah telah diindikasikan dalam hadits tentang muntah yang disengaja].

Sepuluh Hari Terakhir Ramadhan

Bagaimana cara memanfaatkan dan mendapatkan keuntungan penuh dari bagian terakhir Ramadhan?

Meskipun semua bagian dari bulan Ramadhan penuh dengan berkah dan pahala, namun sepuluh hari terakhir memegang status khusus yang tercermin dalam anjuran dan amalan Rasulullah Salla Allahu alaihi wa sallam, dan para sahabatnya. 

Di sini saya akan fokus pada tiga amalan utama Nabi Salla Allahu alaihi wa sallam, dan para sahabatnya selama hari-hari ini, yaitu:

  • Berdoa dalam sepuluh malam terakhir Ramadhan.
  • Melakukan I`tikaf di Masjid. (Mengasingkan diri di Masjid)

Diketahui dari Sunnah, bahwa pengetahuan tentang malam tepat di mana Lailatul-Qadr jatuh diambil karena orang-orang berdebat, 'Ubaadah ibn as-Saamit, radiyalloahu' anhu, berkata: Nabi keluar bermaksud untuk memberitahu kami tentang Lailatul-Qadr, namun dua orang laki-laki sedang berdebat dan dia berkata: "Saya keluar untuk memberitahu Anda tentang Lailatul-Qadr tapi fulan, dan, fulan bertengkar, jadi itu diangkat, dan mungkin itu lebih baik untukmu, jadi carilah pada (dua puluh) kesembilan dan (dua puluh) ketujuh dan (dua puluh) kelima." [Bukhari]

Beberapa hadits menunjukkan bahwa Lailatul-Qadr adalah dalam sepuluh malam terakhir, sementara yang lain menunjukkan bahwa itu adalah malam-malam ganjil dari sepuluh terakhir, jadi yang pertama adalah umum dan yang kedua lebih khusus, dan yang khusus harus diberikan prioritas di atas yang umum. 

Hadits lain menyatakan bahwa itu ada dalam tujuh terakhir dan ini adalah dibatasi dengan menyebutkan orang yang terlalu lemah atau tidak mampu. Jadi tidak ada kebingungan, semua hadits setuju dan tidak kontradiktif.

Kesimpulannya adalah bahwa setiap Muslim harus mencari Lailatui-Qadr pada malam-malam ganjil pada sepuluh terakhir: malam dua puluh satu, dua puluh tiga, dua puluh lima, dua puluh tujuh dan dua puluh sembilan. 

Jika dia terlalu lemah atau tidak dapat mencarinya di semua malam ganjil, maka biarkan dia mencarinya di malam-malam ganjil dari malam dua puluh lima, dua puluh tujuh dan dua puluh sembilan Dan Allah Maha Tahu.

Apa Tanda-Tanda Lailatul-Qadr?

Rasulullah salla Allahu alaihi wa sallam, menjelaskan pagi setelah Lailatul-Qadr, sehingga umat Islam dapat mengetahui hari apa itu. Dari Ubayy, radhiya Allahu 'anhu, yang bersabda: bahwa dia, salla Allahu alaihi wa sallam, bersabda: "Pada pagi hari setelah Lailatui-Qadr matahari terbit tanpa sinar, seolah-olah itu adalah piring kuningan, sampai terbit ."[Muslim, Abu Dawud, Tirmithi dan Ibn Majah]. 

Kita berdoa kepada Allah Yang Maha Penyayang untuk memberkati kita Ramadhan tahun ini dengan menyaksikan Lailatul-Qadr.

Zakat Fitrah

Tak satu pun dari kita yang bisa menghindar dengan tidak mengucapkan beberapa kata yang salah tempat selama Ramadhan. Dari Rahmat Allah SWT yang Dia tetapkan pada kita Zakat Fitri untuk menyingkirkan efek buruk dari pembicaraan sia-sia dan perkataan yang tidak berguna di bulan Ramadhan, serta memberi makan mereka yang membutuhkan pada hari Idul Fitri dan membuatnya bahagia. pada hari itu juga.

Zakat Fitrah adalah wajib bagi setiap Muslim atas namanya dan atas nama semua orang yang dipimpinnya. Zakat Fitri harus diberikan dalam bentuk makanan. Itulah amalan Rasulullah salla Allahu alaihi wa sallam dan amalan para sahabat. Itu juga harus diberikan kepada orang miskin sebelum Sholat Idul Fitri.

Bisa diberikan satu atau dua hari sebelum Idul Fitri juga dan [Syaikh Ali Hasan dan Syaikh Salim al-Hilali berkata:] dari Sunnah harus ada orang yang berkumpul dengannya seperti yang dipercayakan Nabi kepada Abu Hurairah, radiya Allahu 'anhu, yang berkata: "Rasulullah mempercayakan aku untuk menjaga zakat Ramadhan". [Bukhari]

Demikianlah uraian artikel tentang  Orang Yang Dibebaskan Dari Kewajiban Puasa Ramadhan. Semoga dengan membaca artikel ini, keimanan dan ketaqwaan kita kepada Allah SWT akan semakin bertambah. Aamiin

Post a Comment for " Orang Yang Dibebaskan Dari Kewajiban Puasa Ramadhan"