Skip to main content

Moralitas dan Etika dalam Islam

 

Moralitas dan Etika dalam Islam
credit:freepik

Moralitas dan Etika dalam Islam - Islam adalah cara hidup yang komprehensif, dan moralitas adalah salah satu pilar utama Islam. Moralitas adalah salah satu sumber fundamental kekuatan suatu bangsa, sebagaimana amoralitas adalah salah satu penyebab utama kemerosotan suatu bangsa. 

Islam telah menetapkan beberapa hak fundamental universal bagi umat manusia secara keseluruhan, yang harus dipatuhi dalam segala keadaan. Untuk menegakkan hak-hak ini, Islam tidak hanya memberikan perlindungan hukum, tetapi juga sistem moral yang sangat efektif. 

Dengan demikian, apapun yang mengarah pada kesejahteraan individu atau masyarakat dan tidak bertentangan dengan prinsip-prinsip agama adalah baik secara moral dalam Islam, dan apapun yang merugikan secara moral buruk.

Mengingat pentingnya dalam masyarakat yang sehat, Islam mendukung moralitas dan hal-hal yang mengarah padanya, dan menghalangi korupsi dan hal-hal yang mengarah padanya. 

Prinsip pedoman perilaku seorang Muslim adalah "Perbuatan Mulia". Istilah ini mencakup semua perbuatan, tidak hanya ibadah. Penjaga dan Hakim dari semua perbuatan adalah Tuhan itu sendiri.

Karakteristik paling mendasar dari seorang Muslim adalah kesalehan dan kerendahan hati. Seorang Muslim harus rendah hati dengan Tuhan dan dengan orang lain:

“Dan jangan memalingkan wajahmu dari orang-orang (dengan sombong), atau berjalan dalam penghinaan di bumi. Sesungguhnya, Tuhan tidak menyukai setiap pembual yang sombong. Dan bersikaplah moderat (atau tidak menunjukkan sikap kurang ajar) saat berjalan, dan turunkan suara Anda. Sesungguhnya, yang paling keras dari semua suara adalah suara (meraung) dari keledai. " [Quran 31: 18-19]

Muslim harus mengendalikan nafsu dan keinginan mereka

Seorang Muslim tidak boleh sia-sia atau terikat pada kesenangan duniawi yang fana ini. Sementara kebanyakan orang membiarkan dunia material memenuhi hati mereka, Muslim harus menjaga Tuhan di dalam hati mereka dan dunia material di tangan mereka. 

Alih-alih terikat pada mobil dan pekerjaan dan ijazah serta rekening bank, semua hal ini menjadi alat untuk menjadikan kita orang yang lebih baik.

"Hari di mana baik kekayaan maupun anak laki-laki tidak akan berguna, tetapi hanya dia (yang akan makmur) yang membawa kepada Tuhan hati yang sehat." [Al-Quran: 26: 88-89]

Prinsip Moralitas dalam Islam

Tuhan meringkas kebenaran dalam ayat 177 dari Surat Al Baqarah:

 لَيْسَ الْبِرَّ أَنْ تُوَلُّوا وُجُوهَكُمْ قِبَلَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ وَلَٰكِنَّ الْبِرَّ مَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَالْمَلَائِكَةِ وَالْكِتَابِ وَالنَّبِيِّينَ وَآتَى الْمَالَ عَلَىٰ حُبِّهِ ذَوِي الْقُرْبَىٰ وَالْيَتَامَىٰ وَالْمَسَاكِينَ وَابْنَ السَّبِيلِ وَالسَّائِلِينَ وَفِي الرِّقَابِ وَأَقَامَ الصَّلَاةَ وَآتَى الزَّكَاةَ وَالْمُوفُونَ بِعَهْدِهِمْ إِذَا عَاهَدُوا ۖ وَالصَّابِرِينَ فِي الْبَأْسَاءِ وَالضَّرَّاءِ وَحِينَ الْبَأْسِ ۗ أُولَٰئِكَ الَّذِينَ صَدَقُوا ۖ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُتَّقُونَ

Artinya:

Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu kebajikan, akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu ialah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir (yang memerlukan pertolongan) dan orang-orang yang meminta-minta; dan (memerdekakan) hamba sahaya, mendirikan shalat, dan menunaikan zakat; dan orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji, dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar (imannya); dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa. [QS. Al-Baqarah : 177]

Ayat ini mengajarkan kepada kita bahwa kebenaran dan kesalehan didasarkan pada iman yang benar dan tulus. Kunci kebajikan dan tingkah laku yang baik adalah hubungan yang kuat dengan Tuhan, yang melihat semua, setiap saat dan di mana pun. 

Dia tahu rahasia hati dan niat di balik semua tindakan. Oleh karena itu, seorang Muslim harus bermoral dalam segala keadaan; Tuhan menyadari setiap orang ketika tidak ada orang lain yang tahu. Jika kita menipu semua orang, kita tidak bisa menipu Dia. 

Kita bisa lari dari siapa pun, tapi tidak dari Dia. Cinta dan kesadaran terus menerus akan Tuhan dan Hari Penghakiman memungkinkan manusia untuk menjadi bermoral dalam perilaku dan tulus dalam niat, dengan pengabdian dan dedikasi:

“Sungguh, yang paling terhormat di antara kamu dalam pandangan Tuhan adalah yang paling saleh.” [Al-Quran 49:13]

Kemudian datanglah amal kasih kepada orang lain, terutama memberikan hal-hal yang kita cintai. Ini, seperti ibadah, sholat dan zakat (sedekah wajib), merupakan bagian integral dari ibadah. Orang yang benar harus dapat diandalkan dan dapat dipercaya.

Terakhir, iman mereka harus teguh dan tidak boleh berkurang saat menghadapi kesulitan. Moralitas harus kuat untuk mengalahkan kerusakan:

"Dan Tuhan mencintai mereka yang teguh dan tabah."

Kesabaran sering kali paling sulit dan paling indah ketika itu bertentangan dengan keinginan atau kemarahan sendiri:

“Dan berbaris maju menuju pengampunan dari Tuhanmu, dan untuk Surga seluas langit dan bumi, dipersiapkan untuk orang-orang saleh. Mereka yang menghabiskan (di jalan Tuhan) dalam kemakmuran dan kesulitan, yang menekan amarah, dan yang mengampuni orang; sesungguhnya, Tuhan menyukai orang yang melakukan perbuatan baik. " [Al-Quran 3: 133]

Ketiga tindakan ini adalah salah satu hal tersulit bagi kebanyakan orang, tetapi juga merupakan kunci pengampunan dan surga. 

Bukankah mereka yang terbaik, mereka yang mampu melakukan amal ketika mereka membutuhkan diri mereka sendiri, mengontrol ketika mereka marah dan memaafkan ketika mereka dianiaya?

Ini adalah standar yang digunakan untuk menilai tindakan sebagai baik atau buruk. Dengan menjadikan menyenangkan Tuhan sebagai tujuan setiap Muslim, Islam telah menetapkan standar moralitas setinggi mungkin.

Moralitas dalam Islam membahas setiap aspek kehidupan seorang Muslim, dari salam hingga hubungan internasional. Ini bersifat universal dalam ruang lingkupnya dan dalam penerapannya. Moralitas memerintah dalam keinginan egois, kesombongan dan kebiasaan buruk. 

Muslim tidak hanya harus berbudi luhur, tetapi mereka juga harus memerintahkan kebajikan. Mereka tidak hanya harus menahan diri dari kejahatan dan kejahatan, tetapi mereka juga harus melarang mereka. 

Dengan kata lain, mereka tidak hanya harus sehat secara moral, tetapi mereka juga harus berkontribusi pada kesehatan moral masyarakat secara keseluruhan.

“Anda adalah yang terbaik dari bangsa-bangsa yang dibesarkan untuk (kepentingan) manusia; Anda memerintahkan apa yang benar dan melarang yang salah dan percaya pada Tuhan; dan jika para pengikut Kitab percaya bahwa itu akan lebih baik bagi mereka; dari mereka (beberapa) adalah orang percaya dan kebanyakan dari mereka adalah pelanggar. " [Al-Quran: 3: 110]

Nabi, semoga rahmat dan berkah Tuhan menyertainya, meringkas perilaku seorang Muslim ketika dia berkata:

"Penopang saya telah memberi saya sembilan perintah: untuk tetap sadar akan Tuhan, baik secara pribadi atau di muka umum; untuk berbicara dengan adil, apakah marah atau senang; untuk menunjukkan kesederhanaan baik saat miskin maupun saat kaya, untuk menyatukan kembali persahabatan dengan mereka yang telah putus denganku; untuk diberikan kepada dia yang menolak saya; bahwa kesunyian saya harus diisi dengan pikiran; bahwa penampilan saya harus menjadi peringatan; dan bahwa saya harus memerintahkan apa yang benar. ”

Demikianlah ulasan artikel tentang Moralitas dan Etika dalam Islam. Semoga ulasan artikel ini membawa manfaat untuk kita semua.

Rekomendasi Topik Dari Penulis
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar