Skip to main content

Bagaimana Agama Mengubah Kehidupan

Bagaimana Agama Mengubah Kehidupan
credit:freepik

Bagaimana Agama Mengubah Kehidupan - Saya memiliki seorang teman yang menggambarkan dirinya sebagai "tipe orang yang mengontrol," yakni seorang ibu tunggal yang cenderung khawatir tentang uang dan kuman. 

Sebagai seorang Muslim yang taat, dia mengatakan bahwa puasa selama Ramadhan membantunya untuk merasa lebih damai, meskipun ada kesulitan fisik. Penyangkalan diri, doa harian, dan rasa kasih sayang yang tinggi kepada orang miskin mengubahnya. 

"Ini periode yang sangat intens," jelasnya. “Jika Anda tidak tumbuh secara spiritual dari itu, Anda harus mengevaluasi kembali apa yang Anda lakukan karena Anda harus merasa berbeda. Anda harus berpikir secara berbeda. Anda harus memiliki kedamaian tentang Anda, kesabaran. 

"Ramadhan," katanya, secara bertahap membuatnya menjadi orang yang tidak terlalu cemas, memberinya kepercayaan diri untuk berpikir tentang perubahan dari pekerjaan administrasi ke karir yang lebih berorientasi pada pelayanan.

Ketika orang ingin berubah, mereka sering beralih ke agama. Meskipun secara spesifik tentang apa yang harus kita ubah dan bagaimana bervariasi menurut tradisi, janji bahwa hidup kita akan menjadi lebih damai melalui latihan spiritual berjalan melalui banyak tradisi. 

Dalam masyarakat di mana kecemasan tampak lebih tinggi dari sebelumnya, ini mungkin salah satu aspek agama yang paling menarik.

Mencari Perdamaian

Al-Qur'an menjanjikan kelegaan dari kecemasan bagi semua orang beriman (termasuk Kristen dan Yahudi), dengan mengatakan bahwa mereka yang percaya kepada Tuhan “pada mereka tidak akan takut, dan mereka tidak akan bersedih hati” [Qur'an 2:62]. 

Perintah "Jangan takut" dan "Jangan takut" dijalankan di seluruh Alkitab, meskipun di beberapa bagian dikatakan bahwa kita harus takut akan Tuhan, tidak lebih. 

Dalam Injil Matius, Yesus menantang para pengikutnya: “Jangan khawatir, berkata, 'Apa yang akan kami makan?' atau 'Apa yang akan kami minum?' atau 'Apa yang akan kami pakai?' … Tetapi carilah dahulu kerajaannya dan kebenarannya, dan semua hal ini akan diberikan kepadamu ”(Mat 6: 31-33).

Bersamaan dengan panggilan untuk mempercayai Tuhan, tulisan suci ini juga mencakup instruksi untuk merawat orang lain, terutama yang Yesus sebut sebagai "saudara-saudaraku yang paling hina." Seperti yang dikatakan nabi Yesaya:

Jika Anda memberikan roti Anda kepada yang lapar dan bantuan kepada yang tertindas, terang Anda akan muncul dalam kegelapan dan bayangan Anda menjadi seperti tengah hari. Yahweh akan selalu membimbing Anda, memberi Anda kelegaan di tempat-tempat gurun. Dia akan memberi kekuatan pada tulang Anda dan Anda akan menjadi seperti taman yang diairi, seperti mata air yang airnya tidak pernah kering. (Yesaya 58: 10-11)

Dalam tradisi spiritual yang tidak berpusat pada dewa tertinggi, kita masih menemukan instruksi untuk melayani dan merawat orang lain daripada dengan cemas berfokus pada diri kita sendiri. 

Seperti yang dijelaskan Dalai Lama, “Jika cinta di dalam pikiran Anda hilang, jika Anda terus melihat makhluk lain sebagai musuh, maka tidak peduli seberapa banyak pengetahuan atau pendidikan yang Anda miliki, tidak peduli berapa banyak kemajuan materi yang dibuat, hanya penderitaan dan kebingungan. akan terjadi. " 

Di sisi lain, dia mengajarkan, "Jika Anda berkontribusi pada kebahagiaan orang lain, Anda akan menemukan tujuan yang sebenarnya, makna hidup yang sebenarnya."

Bagaimana Berubah

Bagaimana kita berubah begitu radikal sehingga kita lebih mementingkan kebahagiaan orang lain daripada kebahagiaan kita sendiri? Bagaimana kita menemukan kedamaian sejati? 

Jawaban dalam banyak agama terangkum dalam stiker bemper: "Kenali Tuhan, kenalilah damai." Black Elk, seorang pemimpin spiritual Sioux, pernah menjelaskan:

Kedamaian pertama, yang paling penting, adalah yang datang ke dalam jiwa orang ketika mereka menyadari hubungan mereka, kesatuan mereka, dengan alam semesta dan semua kekuatannya, dan ketika mereka menyadari bahwa di pusat alam semesta berdiam Wakan-Taka (Ruh Agung), dan bahwa pusat ini benar-benar ada di mana-mana, di dalam diri kita masing-masing. Ini adalah kedamaian sejati, dan yang lainnya hanyalah refleksi dari ini.

“Inti inti dari perubahan dalam Yudaisme adalah memperoleh rasa takut dan cinta Tuhan, menyelidiki kehendak Tuhan melalui studi Taurat, dan kemudian mengikuti kehendak Tuhan,” jelas Melvin Metelits, seorang guru Taurat. 

Melvin, yang menjadi tidak terlalu cemas dan lebih berdedikasi pada pelayanan tanpa pamrih melalui kombinasi studi Taurat dan menangani kanker, mengatakan bahwa dalam kitab suci Ibrani, beberapa orang, seperti Yusuf, berubah secara bertahap, sementara yang lain, seperti Musa dan Yakub, diubah melalui visi atau momen pertemuan dramatis dengan Tuhan. 

“Terkadang, alhamdulillah, ada terobosan,” katanya. “Terkadang kami mengerjakan peningkatan mikro pada perubahan.”

Praktik spiritual - apakah berpuasa, mempelajari tulisan suci, berdoa, atau pekerjaan amal - dimaksudkan untuk secara bertahap mengubah kita. Biksu Cistercian Thomas Keating menulis, "Resolusi sadar untuk mengubah nilai dan perilaku kita tidaklah cukup." 

Seorang pendukung praktik doa kontemplatif diam-diam yang telah berusia berabad-abad, Keating mengatakan bahwa kami memiliki pola perilaku egois dan tidak sehat yang tertanam dalam, jadi kami membutuhkan bantuan dari apa yang dia sebut "Terapis Ilahi". 

Demikian pula, Quaker yang dimulai pada abad ketujuh belas mengadopsi bentuk ibadah diam di mana mereka merasa "Cahaya Batin" mengungkapkan kepada mereka bagian-bagian dari diri mereka sendiri yang perlu diubah.

Di permukaan, doa keterpusatan dan pemujaan Quaker tidak terlihat jauh berbeda dari meditasi Buddhis, meskipun dalam Buddhisme tidak ada "Terapis Ilahi" yang memandu prosesnya. 

Guru Zen Thich Nhat Hanh menjelaskan, “Kedamaian hadir di sini dan saat ini, dalam diri kita sendiri dan dalam segala hal yang kita lakukan dan lihat. Pertanyaannya adalah apakah kita berhubungan dengannya atau tidak. " 

Janji dari latihan, dia mengajarkan, adalah bahwa kita dapat "tersenyum, bernapas, berjalan, dan makan makanan kita dengan cara yang memungkinkan kita untuk berhubungan dengan kelimpahan kebahagiaan yang tersedia."

Meskipun Thich Nhat Hanh membuatnya terdengar sederhana, umat Buddha menyadari bahwa ada berbagai tingkat latihan, dan mencapai kedamaian total akan membutuhkan banyak masa kehidupan. 

Peran reinkarnasi dalam perubahan adalah perbedaan lain dengan agama Ibrahim, tetapi ketika kita melihat efek yang diharapkan dari transformasi spiritual, kita menemukan lagi gagasan bahwa kita perlu mengurangi kecemasan tentang keinginan kita sendiri dan lebih peduli dengan kebutuhan. dari yang lain. 

Latihan meditasi membantu kita untuk melihat pencengkeraman pikiran kita dan secara bertahap mengajarkan kita untuk melepaskan keterikatan kita. Itu juga mengarah pada welas asih yang lebih besar. Seperti yang dijelaskan Hanh:

Welas asih adalah pikiran yang menghilangkan penderitaan yang ada pada orang lain. Kita semua memiliki benih cinta dan kasih sayang dalam pikiran kita, dan kita dapat mengembangkan sumber energi yang bagus dan menakjubkan ini. 

Kita dapat memelihara cinta tanpa syarat yang tidak mengharapkan imbalan apa pun dan karena itu tidak menyebabkan kecemasan dan kesedihan.

Optimisme ini mungkin sebagian menjelaskan daya tarik agama Buddha di Barat, di mana banyak orang merindukan perdamaian yang ditawarkan oleh agama tradisional, tetapi berharap nasib mereka tetap di tangan mereka sendiri - atau mungkin pikiran mereka sendiri.

Peran Kita

Salah satu ketegangan antara dan di dalam tradisi adalah pertanyaan tentang seberapa besar transformasi kita dalam kendali kita. Bagi beberapa orang, Tuhan adalah pembuat tembikar, dan kita adalah tanah liat, yang dibentuk kembali oleh sesuatu yang lebih besar dari diri kita sendiri. 

Bagi orang lain, kita memiliki kekuatan untuk memulai perubahan, atau paling tidak, kita memilih untuk menyerah pada sentuhan pembuat tembikar. Dalam gerakan pemulihan, mereka berbicara tentang keinginan untuk berubah, bukan keinginan. 

Bahkan dalam Buddhisme, di mana lebih banyak penekanan diberikan pada praktik berdedikasi seorang praktisi, berjuang untuk pencerahan bukanlah cara untuk mencapainya. Ada aspek perubahan yang masih menjadi misteri, meski bukan berarti kita tidak berdaya.

Ketika berpikir untuk mencoba menjadi orang yang lebih damai dan penuh kasih, saya memikirkan Doa Ketenangan Reinhold Niebuhr dan harapan serta kerendahan hati yang ditawarkannya:

Tuhan, berikan saya ketenangan untuk menerima hal-hal yang tidak dapat saya ubah, Keberanian untuk mengubah hal-hal yang dapat saya ubah , Dan kebijaksanaan untuk mengetahui perbedaannya.

Ada banyak hal yang dapat saya lakukan untuk mengubah diri saya sendiri, meskipun saya tidak mungkin menjadi damai sempurna dalam hidup ini. Keduanya adalah hal yang harus saya terima.

Rekomendasi Topik Dari Penulis
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar