Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

12 Bukti Bahwa Muhammad adalah Nabi Sejati

 

12 Bukti Bahwa Muhammad adalah Nabi Sejati

12 Bukti bahwa Muhammad adalah Nabi Sejati - Muhammad putra `Abdullah adalah Nabi Allah dan Utusan Terakhir yang Diutus  oleh Allah SWT kepada Penduduk Bumi.

Anda harus tahu bahwa Rasulullah, Muhammad putra `Abdullah adalah Utusan Allah dalam kenyataan dan kebenaran. Banyak bukti yang menunjukkan kejujurannya. Tak seorang pun kecuali seorang kafir, yang karena kesombongan saja, dapat menyangkal tanda-tanda ini.

Berikut ini adalah 12 Bukti Bahwa Muhammad adalah Nabi Sejati, antara lain:

1. Nabi Muhammad SAW dibesarkan buta huruf, tidak dapat membaca atau menulis, dan tetap seperti itu sampai kematiannya. 

Di antara semua orang, dia dikenal sebagai orang yang jujur ​​dan dapat dipercaya. Sebelum menerima wahyu, dia tidak memiliki pengetahuan sebelumnya tentang Agama atau Pesan yang dikirim sebelumnya. Dia tetap seperti itu selama empat puluh tahun pertamanya. 

Wahyu kemudian datang kepada Muhammad dengan Alquran yang sekarang kita miliki di antara tangan kita. Alquran ini menyebutkan sebagian besar catatan yang ditemukan di kitab suci sebelumnya, menceritakan tentang peristiwa ini dengan sangat rinci seolah-olah dia menyaksikannya. 

Catatan-catatan ini datang persis seperti yang ditemukan di dalam Taurat yang diturunkan kepada Musa dan di dalam Injil yang diturunkan kepada Yesus. Baik orang Yahudi maupun Kristen tidak dapat mempercayainya tentang apa pun yang dia katakan.

2. Nabi Muhammad SAW juga mengatakan segala sesuatu yang akan terjadi padanya dan komunitasnya setelah dia, berkenaan dengan kemenangan, penghapusan kerajaan tirani Chosroes [gelar kerajaan untuk raja-raja Zoroastrian di Persia ] dan Kaisar, dan pendirian agama Islam di seluruh bumi. 

Peristiwa ini terjadi persis seperti yang dinubuatkan Muhammad, seolah-olah dia sedang membaca masa depan dari buku yang terbuka.

3. Nabi Muhammad SAW juga membawa Alquran Arab yang merupakan puncak kefasihan dan kejelasan. 

Alquran menantang orang-orang Arab yang fasih dan fasih pada masanya, yang awalnya memungkiri dia, untuk mengeluarkan satu bab seperti Alquran. Orang Arab yang fasih pada zamannya tidak dapat membantah Alquran ini.

Memang, hingga zaman kita, tidak ada yang berani mengklaim bahwa dia mampu mengarang kata-kata yang setara-atau bahkan mendekati-tatanan, keanggunan, keindahan, dan kemegahan Alquran yang mulia ini.

4. Sejarah hidup Nabi Mulia ini adalah contoh sempurna dari sikap lurus, penyayang, penyayang, jujur, berani, murah hati, jauh dari semua karakter jahat, dan pertapa dalam semua hal duniawi, sambil berjuang semata-mata untuk pahala di akhirat. 

Selain itu, dalam semua tindakan dan perbuatannya, dia selalu waspada dan bertakwa kepada Allah.

5. Allah menanamkan cinta yang besar untuk Muhammad SAW di hati semua orang yang percaya dan bertemu dengannya. 

Cinta ini mencapai tingkat yang sedemikian rupa sehingga setiap sahabatnya rela mengorbankan dirinya, ibu atau ayah untuknya.

Hingga hari ini, mereka yang percaya pada Muhammad menghormati dan mencintainya. Siapapun dari mereka yang percaya padanya akan menebus keluarganya dan kekayaannya untuk melihatnya, meskipun hanya sekali.

6. Semua sejarah tidak melestarikan biografi siapa pun sebagaimana telah melestarikan kehidupan Muhammad, yang adalah manusia paling berpengaruh dalam sejarah.

Tidak pula seluruh bumi mengetahui siapa saja yang setiap pagi dan sore, dan banyak kali setelahnya sepanjang hari, dipikirkan oleh mereka yang percaya kepadanya. 

Setelah mengingat Muhammad, orang-orang yang beriman akan menyambutnya dan meminta kepada Allah untuk memberkatinya. Mereka melakukannya dengan sepenuh hati dan cinta sejati untuknya.

7. Tidak setiap orang di dunia ini yang masih dalam segala perbuatannya diikuti oleh orang-orang yang percaya padanya.

Mereka yang percaya pada Muhammad, tidur dengan cara dia tidur; memurnikan diri mereka sendiri (melalui wudhu dan pembasuhan ritual) dengan cara dia memurnikan dirinya sendiri; dan mengikuti amalannya dalam cara mereka makan, minum, dan berpakaian.

Memang dalam semua aspek kehidupan mereka, orang-orang yang beriman pada Muhammad mengikuti ajaran yang dia sebarkan di antara mereka dan jalan yang dia tempuh selama hidupnya.

Selama setiap generasi, dari zamannya hingga zaman kita, orang-orang yang beriman kepada Nabi Mulia ini telah sepenuhnya berpegang pada ajarannya. 

Bagi sebagian orang, hal ini telah mencapai tingkat di mana mereka ingin mengikuti dan mengikuti jalan Nabi dalam urusan pribadinya yang tidak diinginkan Allah dari mereka untuk ditaati dalam ibadah.

Misalnya, beberapa hanya akan memakan makanan tertentu atau hanya mengenakan pakaian khusus yang disukai Utusan Tuhan.

Jangankan semua itu, semua orang yang percaya pada Muhammad mengulangi pujian kepada Allah, doa khusus, dan doa yang akan dia katakan selama setiap tindakannya di siang dan malam, seperti: apa yang akan dia katakan ketika dia menyapa orang, saat masuk dan meninggalkan rumah, masuk dan keluar masjid, masuk dan keluar kamar mandi, pergi tidur dan bangun dari tidur, mengamati bulan sabit baru, mengamati buah baru di pohon, makan, minum, berpakaian, berkuda, bepergian dan kembali dari perjalanan, dan sebagainya.

Jangankan semua itu, semua orang yang beriman kepada Muhammad sepenuhnya melakukan - bahkan hingga detail kecil - setiap tindakan ibadah - seperti sholat, puasa, amal, dan haji - sebagai Utusan Mulia ini (semoga berkah dan damai Allah besertanya ) mengajar dan seperti yang dia lakukan sendiri.

Semua ini memungkinkan mereka yang percaya padanya, untuk menjalani hidup mereka dalam semua aspek dengan Utusan Mulia ini sebagai teladan mereka, seolah-olah dia berdiri di depan mereka, untuk mereka ikuti dalam semua perbuatan mereka.

8. Tidak pernah dan tidak akan pernah ada seorang pun di mana pun di dunia ini yang telah menerima cinta, rasa hormat, kehormatan, dan ketaatan dalam segala hal - kecil dan besar - seperti yang dimiliki Nabi Mulia ini.

9. Sejak zamannya, di setiap wilayah di bumi dan selama setiap periode, Nabi Mulia ini diikuti oleh individu-individu dari semua ras, warna kulit, dan bangsa. 

Banyak dari mereka yang mengikutinya sebelumnya adalah orang Kristen, Yahudi, penyembah berhala, atau tanpa agama apa pun. Di antara mereka yang memilih untuk mengikutinya, adalah mereka yang dikenal karena penilaian, kebijaksanaan, refleksi, dan pandangan ke depan mereka yang tepat. 

Mereka memilih untuk mengikuti Nabi Mulia ini setelah mereka menyaksikan tanda-tanda kejujurannya dan bukti mukjizatnya. Mereka tidak memilih untuk mengikuti Muhammad karena paksaan atau paksaan atau karena mereka telah mengikuti cara ayah dan ibu mereka.

Memang banyak dari pengikut Nabi ini (semoga Allah memberkati dia), memilih untuk mengikutinya pada saat Islam lemah, ketika hanya ada sedikit Muslim, dan ketika ada penganiayaan berat terhadap pengikutnya di bumi. 

Kebanyakan orang yang telah mengikuti Nabi ini (semoga berkah Allah dan saw) telah melakukannya untuk tidak memperoleh beberapa manfaat materi. 

Memang banyak dari pengikutnya telah menderita bentuk kerugian dan penganiayaan terbesar sebagai akibat mengikuti Nabi ini. Terlepas dari semua kerusakan dan penganiayaan ini, ini tidak membuat mereka mundur dari agamanya.

Saudaraku! Semua ini dengan jelas menunjukkan kepada siapa pun yang memiliki akal sehat, bahwa Nabi ini benar-benar dan benar-benar utusan Allah dan bahwa dia bukan hanya orang yang mengaku kenabian atau berbicara tentang Allah tanpa ilmu.

10. Dengan semua ini, Muhammad datang dengan agama besar dalam kredibilitas dan susunan hukumnya.

Muhammad menggambarkan Allah dengan kualitas kesempurnaan yang sempurna, dan pada saat yang sama dengan cara yang bebas dari ketidaksempurnaan apapun. Baik para filsuf maupun orang bijak tidak pernah bisa menggambarkan Allah seperti itu. 

Memang tidak mungkin membayangkan bahwa pikiran manusia mana pun dapat membayangkan makhluk yang ada yang memiliki kemampuan, pengetahuan, dan kebesaran yang begitu lengkap, yang telah menaklukkan ciptaan, yang telah mencakup segala sesuatu di alam semesta, kecil atau besar, dan yang memiliki belas kasihan yang begitu sempurna.

Juga bukan dalam kemampuan manusia untuk menempatkan hukum yang sempurna berdasarkan keadilan, persamaan, belas kasihan dan objektivitas untuk semua aktivitas manusia di bumi seperti hukum yang dibawa Muhammad untuk semua bidang aktivitas manusia - seperti jual beli, pernikahan dan perceraian, persewaan, kesaksian, hak asuh, dan semua kontrak lain yang diperlukan untuk menegakkan kehidupan dan peradaban di bumi.

11. Tidak mungkin ada orang yang mengandung hikmah, akhlak, akhlak yang baik, akhlak yang mulia seperti yang dibawa oleh Nabi yang mulia ini (semoga Allah memberkati dia dan memberinya kedamaian).

Secara lengkap dan lengkap, Muhammad menyebarkan ajaran tentang karakter dan perilaku kepada orang tua, kerabat, iblis, keluarga, kemanusiaan, hewan, tumbuhan dan benda mati. Tidak mungkin bagi pikiran manusia sendiri untuk menangkap semua ajaran itu atau datang dengan ajaran yang serupa.

Semua itu dengan tegas menunjukkan bahwa Utusan ini tidak membawa agama ini atas kemauannya sendiri, tetapi itu lebih merupakan ajaran dan inspirasi yang dia terima dari Yang menciptakan bumi dan langit yang tinggi di atas dan menciptakan alam semesta ini di arsitektur dan kesempurnaannya yang ajaib.

12. Susunan hukum dan kepercayaan dari agama yang dibawa Rasulullah SAW menyerupai rekayasa langit dan bumi. 

Semua itu menunjukkan bahwa Dia yang menciptakan langit dan bumi adalah Yang menurunkan hukum yang agung dan agama yang lurus ini.

Derajat ketetapan hukum Ilahi yang diturunkan kepada Muhammad sama derajatnya dengan ciptaan Tuhan di langit dan bumi yang tidak bisa ditiru. 

Karena sama seperti manusia tidak dapat menciptakan alam semesta ini, dengan cara yang sama manusia tidak dapat menghasilkan hukum seperti hukum Allah yang Dia turunkan kepada hamba dan utusan-Nya Muhammad (semoga berkah dan damai Allah besertanya).

Post a Comment for "12 Bukti Bahwa Muhammad adalah Nabi Sejati"