Skip to main content

Biografi Singkat Avicenna (Ibnu Sina)

 

Biografi Singkat Avicenna (Ibnu Sina)

Biografi Singkat Avicenna (Ibnu Sina) - Avicenna menemukan "Minyak Atsiri", "Distilasi Uap", "Uji coba Clinsi", "Farmakope", "Pengobatan Kanker Alternatif", "Karantina", dan "Farmakologi Klinis"

Avicenna adalah versi Latin dari nama "Ibnu Sina ” yang nama  lengkapnya adalah Abu Ali al-Ḥusayn ibn Abd Allah ibn Sina. Avicenna adalah seorang polymath Persia yang lahir pada abad ke-10 M dan merupakan salah satu filsuf paling brilian dari Zaman Keemasan Islam.

Beliau lahir di desa Afshana yang sekarang terletak di negara Uzbekistan sekarang tetapi kemudian menjadi bagian dari dinasti Persia. Ayahnya yang bernama Abdullah adalah seorang sarjana Ismaili yang terhormat dan ibunya yang Setareh berasal dari Bukhara, ibu kota Kerajaan Samanid di Afghanistan saat ini. 

Sumber utama pengetahuan tentang kehidupan Avicenna adalah otobiografinya yang ditahbiskan oleh salah satu muridnya untuk ditulis.

Avicenna mulai menempuh pendidikan awalnya di kampung halamannya. Pikiran dan kapasitasnya yang cemerlang untuk belajar menjadi semakin jelas ketika dia masih kecil dan bergabung dengan rekan-rekan ayahnya dalam diskusi intelektual mereka. 

Semua orang merasa kagum pada kemampuannya menghafal berbagai hal pada usia 10 tahun, dimana Beliau telah mempelajari Al-Quran bersama dengan banyak ayat puisi Persia. Pada usia 14 tahun, dia tahu lebih banyak daripada gurunya sendiri. 

Dia mengabdikan waktunya untuk mempelajari filsafat, logika, sains, hukum Islam dan karya-karya Euclid. Dia sangat religius dan menghabiskan waktu berjam-jam berdoa kepada Tuhan ketika dia bingung oleh suatu masalah. 

Dia bertujuan untuk mendamaikan prinsip-prinsip sains dan agama dan menulis beberapa risalah pendek tentang teologi Islam, termasuk wacana tentang para nabi dan interpretasi ilmiah Al-Quran.

Pada saat usia Beliau sekitar 16 tahun, Avicenna belajar ilmu kedokteran dan hanya dua tahun kemudian, dia telah menjadi seorang praktisi medis yang berkualitas dan terhormat. 

Pelatihan medisnya berguna di lebih dari satu kesempatan; suatu kali dia menyembuhkan Nooh Ibn Mansur, Raja Bukhara, dari penyakit yang telah dicoba disembuhkan oleh dokter lain tetapi selalu gagal. 

Raja bersedia menghadiahkan Avicenna dengan kekayaan sebanyak yang dia inginkan, tetapi dia hanya ingin mendapatkan akses ke perpustakaan besar Samanids. 

Di lain waktu, berhasil menyembuhkan Syams al-Daulah, Raja Hamadan, dari sakit perut. Beliau juga menulis beberapa karya penting tentang pengobatan seperti "Al-Qanoon fi al-Tibb" atau "The Laws of Medicine" yang terdiri dari 14 jilid dan digunakan sebagai buku teks kedokteran standar di Eropa dan kerajaan Islam hingga abad ke-17. 

Di dalamnya Beliau membahas penyakit menular dan menular seksual, infeksi, teori dan praktik kebersihan yang baik, dan rincian tuberkulosis, diabetes, dan beberapa penyakit lainnya. Salah satu karya utamanya adalah "The Book of Healing" yang merupakan diskusi tentang logika, ilmu alam, matematika dan metafisika.

Secara keseluruhan, Avicenna diyakini telah menulis lebih dari 400 buah karya yang 250 di antaranya masih ada. Dari 100 karya ini bersifat filosofis sedangkan 40 adalah teks pengobatan. 

Selain "The Laws of Medicine" dan "The Book of Healing", beberapa karya utamanya termasuk "Book of Salvation", "Divine Wisdom", "Book of Sum and Substance" dan "Book of Virtue and Sin"

Sebagian besar karyanya dalam bahasa Arab, meskipun faktanya bahasa ibunya adalah bahasa Persia. Ini karena bahasa Arab dianggap sebagai bahasa para intelektual pada saat itu, dan sebagian besar buku pembelajaran ditulis dalam bahasa Arab. 

Selain kedokteran dan filsafat, Beliau memberikan beberapa kontribusi penting di bidang matematika, fisika, musik dan astronomi, untuk beberapa nama. Beliau mempelajari berbagai bentuk energi dan konsep panas, cahaya, gaya, vakum, dan tak terhingga.

Kesehatan Avicenna mulai menurun dari perjalanan yang ekstensif saat Beliau menghabiskan dekade terakhir hidupnya bepergian dengan Muhammad ibn Rustam Dushmanziyar, seorang penguasa dinasti Kakuyid yang dia bertindak sebagai dokter dan penasihat umum. 

Menurut catatan sejarah Avicenna (Ibnu Sina) meninggal pada usia 57 tahun dan dimakamkan di Hamedan, Iran.

Demikianlah kisah  Biografi Singkat Avicenna (Ibnu Sina). Semoga uraian singkat ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan Anda.


Rekomendasi Topik Dari Penulis
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar